RSS

Pembagian Iklim Menurut Schmidt Ferguson



Schmidt adalah  guru besar dan pejabat Direktur Lembaga Meteorologi dan Geofisika di Jakarta, sedangkan Ferguson adalah seorang guru besar pengelolaan hutan Fakultas Pertanian Universitas Indonesia pada waktu itu. Klasifikasi iklim Schmidt Ferguson dikembangkan pada tahun 1950 Mereka berdua membuat klasifikasi iklim ini dengan alasan sistem klasifikasi yang telah dikenal seperti Koppen, Thornwaite dan Thornwaite kurang sesuai dengan keadaan di Indonesia khususnya mengenai teknik menilai curah hujan.Kriteria tersebut mengacu pada jumlah curah hujan yang diterima setiap daerah.
Schmidt Ferguson mengkasifikasikan iklim berdasarkan ukuran bulan basah, bulan lembab dan bulan kering. Sistem klasifikasi iklim ini banyak digunakan dalam bidang kehutanan dan perkebunan serta sudah sangat dikenal di Indonesia . Schmidt-Fergoson membagi tipe-tipe iklim dan jenis vegetasi yang tumbuh di tipe iklim tersebut adalah sebagai berikut; tipe iklim A (sangat basah) jenis vegetasinya adalah hutan hujan tropis, tipe iklim B (basah) jenis vegetasinya adalah hutan hujan tropis, tipe iklim C (agak basah) jenis vegetasinya adalah hutan dengan jenis tanaman yang mampu menggugurkan daunnya dimusim kemarau, tipe iklim D (sedang) jenis vegetasi adalah hutan musim, tipe iklim E (agak kering) jenis vegetasinya hutan savana, tipe iklim F (kering) jenis vegetasinya hutan savana, tipe iklim G (sangat kering) jenis vegetasinya padang ilalang dan tipe iklim H (ekstrim kering) jenis vegetasinya adalah padang ilalang. penyusunan peta iklim menurut klasifikasi Schmidt-Ferguson lebih banyak digunakan untuk iklim hutan. Pengklasifikasian iklim menurut Schmidt-Ferguson ini didasarkan pada nisbah bulan basah dan bulan kering seperti kriteria bulan basah dan bulan kering klsifikasi iklim Mohr. Pencarian rata-rata bulan kering atau bulan basah dalam klasifikasian iklim Schmidt-Ferguson dilakukan dengan membandingkan jumlah/frekwensi bulan kering atau bulan basah selama tahun pengamatan  dengan banyaknya tahun pengamatan. Klasifikasi ini merupakan modifikasi atau perbaikan dari sistem klasifikasi Mohr (Mohr menentukan berdasarkan nilai rata-rata curah hujan bulanan selama periode pengamatan). BB dan BK pada klasifikasi Schmidt-Ferguson ditentukan tahun demi tahun selama periode pengamatan yang kemudian dijumlahkan dan dihitung rata-ratanya.
  • Kriteria yang digunakan adalah dengan penentuan nilai Q, yaitu perbandingan antara bulan kering (BK) dan bulan basah (BB) dikalikan 100% (Q = BK / BB x 100%).
  •  Kriteria yang digunakan untuk menentukan bulan basah, bulan lembab dan kering adalah sebagai berikut :
    1. Bulan Basah (BB) : jumlah curah hujan lebih dari 100 mm/bulan.
    2.  Bulan Lembab (BL) : jumlah curah hujan antara 60-100 mm/bulan. 
    3. Bulan Kering (BK) : jumlah curah hujan kurang dari 60 mm/bulan
      
 Klafikasi iklim Schmidt-Ferguson adalah sebagai berikut
    •   Iklim A: Kelembaban 1%-14,3% 
    • Iklim B: Kelembaban 14,3%-33,3% 
    •    Iklim C: Kelembaban 33,3%-60% 
    •    Iklim D: Kelembaban 60%-100% 
    •  Iklim E: Kelembaban 100%-167% 
    •     Iklim F: Kelembaban 167%-300% 
    •    Iklim G: Kelembaban 300%-700%
    •     Iklim H: Kelembaban lebih dari 700%




0 Responses to "Pembagian Iklim Menurut Schmidt Ferguson"

Poskan Komentar

 
.

.
Return to top of page Copyright © 2013 | tryShift Blog's